3 Cara Menghapus Kesengsaraan Menurut Karma Kagyu – Kamtsang atau biasa juga disebut dengan karma Kagyu merupakan salah satu mazhab besar yang ada di Agama Buddha di Tibet. Mahzab besar ini mengajarkan karma Kagyu Agama Buddha di Tibet. Gyalwa Karmapa atau biasa juga disebut dengan Karmapa merupakan pemimpin besar dari Karma Kagyu di Agama Buddha di Tibet ini. Karmapa atau Gyalwa Karmapa biasa juga dikenal dengan biksu. Biksu ini merupakan guru dari agama Buddha.

Di dalam benua Asia agama agama sangatlah beranekaragam, baik itu agama Islam, Buddha, Hindu, Kristen, dan Konghucu. Di setiap negara warganya dibebaskan dalam memeluk agamanya sendiri. Agama yang dianutnya juga mengajarkan kita sebagai manusia untuk melakukan hal hal yang baik serta positif dan menjauhkan larangannya. Setiap agama pasti mempunyai tujuan yang baik untuk pemeluknya dan juga memiliki pedoman dari agamanya.

Dalam agama Buddha kita melakukan hal hal yang baik serta positif itu sudah tertera dalam praktik kitab Buddha. Gyalwa Karmapa merupakan biksu ataupun imam besar yang memimpin ibadah di agama Buddha ini selain itu Karmapa ini juga memberikan pencerahan serta penjelasan bagi umat yang beragama Buddha ini agar kita selalu melakukan hal hal yang baik dan positif.

Para pemeluk ajaran agama Buddha ini juga harus mengetahui Dukka kebenaran mulia ajaran agama Buddha. Dukka menceritakan dan menjelaskan bahwasanya terdapat 5 jenis penderitaan yang dialami manusia dalam Ia hidup. Dari masa kelahiran, umur yang tua, serta kematian, dijauhkan dan dipisahkan dengan orang orang tersayang, dan juga cita cita atau suatu hal yang tidak dapat bisa kita raih. Di agama Buddha ini menjelaskan penderitaan yang dialami manusia ada sebabnya.

Penderitaan ini disebabkan nafsu manusia terhadap sesuatu. Nafsu merupakan sebuah candu yang dialami manusia serta nafsu ini jika kita teruskan tidak terdapat ujungnya. Hal ini memang tentunya sifat yang dialami manusianya itu sendiri. Sebagai manusia kita harus bisa mengendalikan diri kita terhadap nafsu yang kita punya. Tidak hanya agama Buddha melainkan seluruh agama mengajarkan bahwa kita harus mengendalikan diri kita. Sesuatu hal yang berlebihan tentunya akan berakibat buruk terhadap diri kita dan lingkungan.

Pemadaman atau biasa kita sebut dengan Nirodha merupakan jalan kebenaran dari agama Buddha ini. Pemadaman ini merupakan pemadamn atas kesengsaraan yang dialami manusia selama masa hidupnya. Kesengsaraan ini dapat dihapuskan dan dihilangkan dengan cara menghapus keinginan yang sempurna. Menghapusnya keinginan ini dengan sempurna membuat kesengsaraan manusia menghilang dari hidupnya, hal ini menurut kepercayaan agama Buddha itu sendiri. Penderitaan atau kesengsaraan akan hilang juga dengan cara kita harus melakukan hal hal yang baik dan positif kesesama manusia di muka bumi ini.

3 Cara Menghapus Kesengsaraan Menurut Karma Kagyu

Jalan pelepasan atau marga merupakan jalan kebenaran bagi agama Buddha dan penganutnya. Jalan ini harus dilalui dan ditempuh manusia selama masa hidupnya. Jalan ini juga merupakan salah satu cara yang dijelaskan dalam menghapus dan menghilangkan kesengsaraan manusia.

Menghapus atau menghilangkan kesengsaraan manusia dapat dijelaskan dalam agama Buddha. Penghapusan kesengsaraan ini dibagi menjadi 3 kelompok. Kelompok pertama merupakan kebijakan yang terdiri dari pikiran besar atau samma ditthi dan samma sankappa. Kebijakan kedua yaitu sila yang terdiri dari samma kammanta (perbuatan benar). Kebijakan ini menganjurkan kita untuk berbuat baik, baik itu dalam perbuatan maupun ucapan. Perbuatan ini dapat menghapus dosa dosa yang telah manusia perbuat. Kebijakan ketiga yaitu konsentrasi benar.