Mengulas Lebih Jauh Tentang Drukpa Kagyu

Mengulas Lebih Jauh Tentang Drukpa Kagyu – The Drukpa Kagyu atau hanya Drukpa, kadang-kadang disebut baik Dugpa atau ” Red Hat sekte ” dalam sumber-sumber yang lebih tua, garis keturunan adalah cabang dari yang Kagyu sekolah Buddhisme Tibet .

Mengulas Lebih Jauh Tentang Drukpa Kagyu

kagyu-asia.com – Aliran Kagyu adalah salah satu aliran Sarma atau “Terjemahan Baru” dari Buddhisme Tibet. Silsilah Drukpa didirikan di wilayah Tsang Tibet oleh Tsangpa Gyare (1161-1211), dan kemudian menjadi berpengaruh di Ladakh dan Bhutan.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Bodhidharma 

Dalam silsilah Drukpa, terdapat sub-aliran lebih lanjut, terutama tradisi Kham timur dan aliran Drukpa menengah yang berkembang pesat di Ladakh dan sekitarnya. Di Bhutan , silsilah Drukpa adalah aliran dominan dan agama negara.

Sejarah

Silsilah Drukpa didirikan di wilayah Tsang Tibet oleh Tsangpa Gyare (1161-1211), seorang murid Ling Repa, yang menguasai praktik Vajrayana mahamudra dan Enam Yoga Naropa pada usia dini. Sebagai seorang tertön atau “pencari relik spiritual”, ia menemukan teks Enam Rasa Setara , yang sebelumnya ini itu disembunyikan oleh seseorang bernama Rechung Dorje Drakpa , murid Milarepa . Saat berziarah Tsangpa Gyare dan murid-muridnya menyaksikan sekumpulan sembilan naga ( Tibet : druk) menderu dari bumi dan ke langit, saat bunga menghujani di mana-mana. Dari kejadian ini mereka menamakan sekte mereka Drukpa.

Cabang

Murid-murid Tsangpa Gyare Yeshi Dorje (1161-1211), Gyalwang Drukpa pertama , dapat dibagi menjadi dua kategori: kerabat sedarah dan putra spiritual. Keponakannya, Onre Darma Sengye (1177–1237), naik tahta di Ralung , tempat kedudukan utama silsilah Drukpa. Darma Sengye membimbing murid-murid Tsangpa Gyare kemudian, seperti Gotsangpa Gonpo Dorje (1189-1258), ke jalan realisasi, sehingga menjadi guru mereka juga. Keponakan Darma Sengye dan keturunannya menduduki kursi di Ralung dan melanjutkan garis keturunan.

Gyalwa Lorepa, Gyalwa Gotsangpa dan muridnya Gyalwa Yang Gonpa, dikenal sebagai Gyalwa Namsum atau Tiga Pemenang sebagai pengakuan atas realisasi spiritual mereka. Para pengikut dari Gyalwa Lorepa lalu kemudian saat itu disebut ‘Drukpa Bawah’. Para pengikut dari Gyalwa Gotsangpa ini kemudian disebut sebagai ‘Drukpa Atas’. Dan untuk pengikut dari Onre Darma Sengye ini kemudian disebut sebagai ‘Drukpa Tengah’.

Setelah kematian Gyalwang Drukpa ke-4 , Kunkhyen Pema Karpo , pada tahun 1592, ada dua kandidat saingan untuk reinkarnasinya. Gyalwang Pagsam Wangpo , salah satu kandidat, disukai oleh Raja Tsang dan menang. Saingannya, Shabdrung Ngawang Namgyal , kemudian diundang ke Bhutan Barat dan akhirnya ia menyatukan seluruh negeri dan mendirikan Drukpa sebagai sekolah Buddhis unggulan dari Haa sampai ke Trongsa .

Drukpa keturunan dibagi sejak saat itu ke dalam Drukpa Utara ( Dzongkha : བྱང་ འབྲུག་ , Wylie : byang ‘brug ) cabang di Tibet dipimpin oleh Gyalwang Drukpa dan Drukpa Selatan ( Dzongkha : ལྷོ་ འབྲུག་ , Wylie : lho ‘brug ) berbasis di Bhutan dan dipimpin oleh inkarnasi Shabdrung.

Sub-sekolah

Beberapa orang dari siswa Tsangpa Gyare ini memulai sub yang ada pada sekolah, yang paling penting saat ini adalah Drukpa Bawah yang akan didirikan oleh seorang Gyalwa Lorepa Wangchug Tsondru dan juga Drukpa Atas yang saat itu didirikan oleh seorang Gyalwa Gotsangpa Gonpo Dorje . Cabang ini selanjutnya memunculkan untuk beberapa sub yang ada pada sekolah penting. Namun biara utama dan suksesi Gyalwang Drukpa Tsangpa Gyare diteruskan ke keponakannya, nre Darma Senge, di Biara Ralung; silsilah ini dikenal sebagai Drukpa Pusat.

Garis keturunan “pangeran kepala biara” turun-temurun dari Ralung ini berlanjut hingga tahun 1616, ketika Ngawang Namgyal , Zhabdrung Rinpoche , melarikan diri ke Bhutan karena perselisihan mengenai inkarnasi Gyalwang Drukpa ke-4.dan permusuhan penguasa Tsangpa. Karena peristiwa-peristiwa itu, Drukpa Tengah ini terpecah menjadi Drukpa Selatan yang saat itu dipimpin olehseorang bernama Zhabdrung dan juga penerusnya di Bhutan dan juga Drukpa dari Utara yang saat itu dipimpin oleh seorang bernama Gyalwang Pagsam Wangpo dan para tulkus Gyalwang Drukpa berturut-turut di Tibet.

Drukpa Bawah

Drukpa Bawah ( Wylie : smad ‘brug ) didirikan oleh murid Tsangpa Gyare Loré Wangchuk Tsöndrü ( Wylie : lo ras dbang phyug brtson ‘grus , 1187-1250). Lorepa membangun biara ri ( Wylie : dbu ri ) dan Sengeri ( Wylie : seng ge ri ) dan mengunjungi Bhutan , di mana ia mendirikan Biara Tharpaling ( Wylie : thar pa gling ) di Jakar.

Konversi oleh Karma Kagyu

Pada tanggal 10 September 2014, Gyalwang Drukpa mengeluarkan pernyataan resmi bahwa biara Drukpa di Gunung Kailash telah diambil alih secara paksa oleh ordo Karma Kagyu dengan para biksu dan yogi Drukpa dipaksa keluar dari biara mereka, dan foto-foto guru Drukpa telah telah diganti dengan foto-foto Karmapa Ogyen Trinley Dorje .

Kantor Karmapa Ogyen Trinley Dorje menjawab, mengatakan “pada akhir tahun 70-an, seorang lama tinggi dari sekte mereka telah mengunjungi wilayah Kailash dan menyaksikan bagaimana empat biara Drukpa telah dinodai. ‘Dia ini kemudian mendesak supaya ini bisa dipulihkan karena mereka ini sangat suci.

Persepsi Barat

Pada bulan Agustus 2017 Reuters melaporkan tentang aktivisme sosial para biarawati Drukpa , khususnya dalam mengajarkan bela diri kepada perempuan karena meningkatnya jumlah pemerkosaan di India. Para biarawati itu dijuluki “Biarawati Kung Fu”. Menurut laporan Reuters, para biarawati Drukpa adalah “satu-satunya ordo perempuan dalam sistem monastik Buddhis patriarki di mana para biarawati memiliki status yang sama dengan para biarawan”.

By gaykuesiac
No widgets found. Go to Widget page and add the widget in Offcanvas Sidebar Widget Area.