Mengulas Lebih Jauh Tentang Moksa

Mengulas Lebih Jauh Tentang Moksa – Moksa adalah istilah dalam agama Hindu , Buddha , Jainisme , dan Sikhisme untuk berbagai bentuk emansipasi, pencerahan, pembebasan, dan pelepasan. Ini mengacu pada kebebasan dari dukkha dan saṃsāra, siklus kematian dan kelahiran kembali, dengan pengetahuan tentang diri sejati ( Atman – jnana ), cq kurangnya esensi permanen, dan pelepasan dari keinginan dan kemelekatan pada nafsu dan pikiran duniawi.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Moksa

kagyu-asia.com – Dalam tradisi Hindu, moksha adalah konsep sentral dan tujuan utama kehidupan manusia; tiga tujuan lainnya adalah dharma (kebajikan, kepatutan, kehidupan moral), artha (kemakmuran materi, keamanan pendapatan, sarana hidup), dan kama (kesenangan, sensualitas, pemenuhan emosional). Bersama-sama, keempat konsep ini disebut Puruṣārtha dalam agama Hindu.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Tantra Dalam Buddha

Di beberapa sekolah agama India, moksha dianggap setara dan digunakan secara bergantian dengan istilah lain seperti vimoksha , vimukti , kaivalya , apavarga , mukti , nihsreyasa dan nirwana. Namun, istilah seperti moksha dan nirwana berbeda dan berarti keadaan yang berbeda antara berbagai aliran Hindu, Buddha, dan Jainisme. Istilah nirwana lebih umum dalam agama Buddha, sedangkan moksha lebih lazim dalam agama Hindu.

Etimologi

Moksha berasal dari akar kata, muc , yang berarti membebaskan, melepaskan, melepaskan, membebaskan.

Definisi dan Arti

Definisi dan makna moksha bervariasi antara berbagai aliran agama India. Moksha berarti kebebasan, pembebasan; dari apa dan bagaimana di mana sekolah berbeda. Moksha juga merupakan konsep yang berarti pembebasan dari kelahiran kembali atau saṃsāra . Pembebasan ini dapat dicapai ketika seseorang berada di bumi ( jivanmukti ), atau secara eskatologis ( karmamukti , videhamukti ). Beberapa tradisi India telah menekankan pembebasan pada tindakan nyata dan etis di dunia. Pembebasan ini secara epistemologistransformasi yang memungkinkan seseorang untuk melihat kebenaran dan realitas di balik kabut ketidaktahuan.

Moksha telah didefinisikan tidak hanya sebagai tidak adanya penderitaan dan pelepasan dari ikatan sasāra , berbagai aliran Hindu juga menjelaskan konsep tersebut sebagai kehadiran keadaan paripurna-brahmanubhava (pengalaman kesatuan dengan Brahman , Diri Tertinggi), suatu keadaan pengetahuan, kedamaian dan kebahagiaan. Misalnya, Vivekachudamani – sebuah buku kuno tentang moksha , menjelaskan salah satu dari banyak langkah meditasi di jalan menuju moksha , sebagai:

Melampaui kasta, keyakinan, keluarga atau garis keturunan,
Yang tanpa nama dan bentuk, melampaui kebaikan dan keburukan,
Yang melampaui ruang, waktu, dan objek-objek indera,
Engkau adalah itu, Tuhan sendiri; Renungkan ini di dalam diri Anda. ||Ayat 254||

Pengertian eskatologis

Moksha adalah konsep yang terkait dengan saṃsāra (siklus kelahiran-kelahiran kembali). Samsara berasal dari gerakan keagamaan pada milenium pertama SM. Gerakan-gerakan seperti Buddhisme, Jainisme, dan aliran-aliran baru dalam Hinduisme, melihat kehidupan manusia sebagai ikatan dengan proses kelahiran kembali yang berulang. Keterikatan pada kelahiran kembali dan kehidupan yang berulang ini, setiap kehidupan tunduk pada cedera, penyakit dan penuaan, dipandang sebagai siklus penderitaan. Dengan pelepasan dari siklus ini, penderitaan yang terlibat dalam siklus ini juga berakhir. Pelepasan ini disebut moksha , nirwana , kaivalya , mukti dan istilah lain dalam berbagai tradisi agama India.

Ide-ide eskatologis berkembang dalam agama Hindu. Dalam literatur Veda paling awal, surga dan neraka mencukupi keingintahuan soteriologis . Seiring waktu, para cendekiawan kuno mengamati bahwa orang-orang berbeda dalam kualitas kehidupan bajik atau dosa yang mereka jalani, dan mulai mempertanyakan bagaimana perbedaan dalam puṇya (jasa, perbuatan baik) atau pāp (kekurangan, dosa) setiap orang sebagai manusia memengaruhi kehidupan setelah kematian mereka.

Pertanyaan ini mengarah pada konsepsi kehidupan setelah kematian di mana orang tersebut tinggal di surga atau neraka, sebanding dengan kebaikan atau keburukan mereka, kemudian kembali ke bumi dan terlahir kembali, siklus ini berlanjut tanpa batas. Gagasan yang ada pada kelahirannya kembali ini akhirnya berkembang menjadi gagasan saṃsāra, atau transmigrasi di mana ada neraca karma seseorang yang akank menentukan kelahiran kembali seseorang.

Seiring dengan gagasan saṃsāra ini , para sarjana kuno mengembangkan konsep moksha , sebagai keadaan yang membebaskan seseorang dari siklus saṃsāra . Pelepasan moksha dalam arti eskatologis dalam literatur kuno Hinduisme ini, saran van Buitenen , berasal dari pengetahuan diri dan kesadaran akan kesatuan jiwa tertinggi.

Pengertian epistemologis dan psikologis

Para ulama memberikan berbagai penjelasan tentang makna moksha dalam pengertian epistemologis dan psikologis. Misalnya, Deutsche melihat moksha sebagai kesadaran transendental, keadaan sempurna keberadaan, realisasi diri, kebebasan dan “menyadari seluruh alam semesta sebagai Diri”.

Moksha dalam agama Hindu, saran Klaus Klostermaier , menyiratkan pembebasan dari fakultas yang sampai sekarang terbelenggu, penghapusan hambatan untuk kehidupan yang tidak terbatas, memungkinkan seseorang untuk menjadi lebih benar-benar seseorang dalam arti penuh; konsep ini mengandaikan potensi kreativitas, kasih sayang, dan pemahaman manusia yang tidak digunakan yang telah diblokir dan ditutup.

Moksha lebih dari pembebasan dari siklus kelahiran kembali penderitaan ( samsara ); aliran Vedantik memisahkan ini menjadi dua: jivanmukti (pembebasan dalam kehidupan ini) dan videhamukti (pembebasan setelah kematian). Moksa dalam kehidupan ini termasuk pembebasan psikologis dari adhyasa(ketakutan menimpa hidup seseorang) dan avidya (kebodohan atau apapun yang bukan pengetahuan sejati).

Sebagai keadaan kesempurnaan

Banyak aliran Hindu menurut Daniel Ingalls, melihat moksha sebagai keadaan kesempurnaan. Konsep itu dilihat sebagai tujuan alami di luar dharma . Moksha , dalam epos dan literatur kuno Hinduisme, dipandang dapat dicapai dengan teknik yang sama yang diperlukan untuk mempraktikkan dharma . Disiplin diri adalah jalan menuju dharma , moksha adalah disiplin diri yang begitu sempurna sehingga menjadi tidak sadar, sifat kedua. Dharma dengan demikian merupakan sarana untuk moksha.

The Samkhya sekolah Hindu, misalnya, menunjukkan bahwa salah satu jalan untuk moksha adalah untuk memperbesar seseorang sattvam. Untuk meningkatkan sattvam seseorang, seseorang harus mengembangkan dirinya sendiri di mana sattvamnya menjadi sifat naluriahnya. Banyak aliran Hinduisme memahami dharma dan moksha sebagai dua titik dari satu perjalanan hidup, sebuah perjalanan di mana viaticum adalah disiplin dan pelatihan diri. Seiring waktu, gagasan tentang moksha ini ditantang.

By gaykuesiac
No widgets found. Go to Widget page and add the widget in Offcanvas Sidebar Widget Area.