Mengulas Lebih Jauh Tentang Tantra Dalam Buddha

Mengulas Lebih Jauh Tentang Tantra Dalam Buddha – Tantra menunjukkan esoteris tradisi di agama Hindu dan juga Budha yang sudah sangat berkembang yang ada di India dari mulai tengah Milenium ke-1 M dan juga seterusnya. Istilah tantra , dalamtradisi India , juga berarti “teks, teori, sistem, metode, instrumen, teknik, atau praktik” yang dapat diterapkan secara luas dan sistematis.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Tantra Dalam Buddha

kagyu-asia.com – Ciri utama dari tradisi-tradisi ini adalah penggunaan mantra , dan dengan demikian mereka biasanya disebut sebagai Mantramārga (“Jalan Mantra”) dalam agama Hindu atau Mantrayāna (“Kendaraan Mantra”) dan Guhyamantra (“Mantra Rahasia”). “) dalam agama Buddha.

Baca Juga : Taoïsme Salah Satu Ajaran Dalam Buddha

Dimulai pada abad-abad awal era umum, Tantra yang baru terungkap yang berpusat pada Wisnu , Siwa atau Shakti muncul. Ada garis keturunan tantra dalam semua bentuk utama Hinduisme modern, seperti tradisi Shaiva Siddhanta , sekte Shakta dari Sri-Vidya , Kaula , dan Shaivisme Kashmir .

Dalam agama Buddha, tradisi Vajrayana dikenal dengan gagasan dan praktik tantra, yang didasarkan pada Tantra Buddhis India . Mereka termasuk Buddhisme Indo-Tibet , Buddhisme Esoterik Cina , Buddhisme Shingon Jepang dan Buddhisme Newar Nepal .

Tradisi yang ada pada Buddha dan Hindu Tantra juga telah mempengaruhi tradisi agama Timur lainnya seperti Jainisme , tradisi Bön Tibet , Taoisme , dan tradisi Shint Jepang .

Cara-cara tertentu dari pemujaan non- Veda seperti Puja dianggap tantra dalam konsepsi dan ritualnya. Bangunan yang ada pada candi Hindu itu juga umumnya sangat sesuai dengan ikonografi tantra. Teks-teks Hindu yang menjelaskan topik-topik ini disebut Tantra, gama , atau Samhitā. Dalam Buddhisme, tantra telah mempengaruhi seni dan ikonografi Buddhisme Tibet dan Asia Timur, serta kuil gua bersejarah di India dan seni Asia Tenggara.

Etimologi

Tantra ( Sansekerta : तन्त्र ) secara harfiah berarti “alat tenun, warp, menenun”. Menurut Padoux, akar kata kerja Tan berarti: “memperpanjang”, “menyebarkan”, “memutar”, “menenun”, “menampilkan”, “mengajukan”, dan ” menyusun”. Oleh karena itu, dengan ekstensi, itu juga bisa berarti “sistem”, “doktrin”, atau “pekerjaan”.

Konotasi kata tantra yang berarti praktik esoterik atau ritualisme keagamaan adalah penemuan Eropa era kolonial. Istilah ini didasarkan pada metafora menenun , kata Ron Barrett, di mana akar bahasa Sansekerta tan berarti pelengkungan benang pada alat tenun. Ini menyiratkan “jalinan tradisi dan ajaran sebagai benang” ke dalam teks, teknik atau praktek.

Kata itu muncul dalam himne-himne Rgveda seperti di 10.71, dengan arti ” warp (menenun) “. Ini ditemukan di banyak teks era Veda lainnya , seperti di bagian 10.7.42 dari Atharvaveda dan banyak Brahmana . Dalam teks-teks ini dan pasca-Veda, makna kontekstual Tantra adalah yang merupakan “bagian pokok atau esensial, poin utama, model, kerangka, fitur”.

Dalam Smritis dan eposHinduisme (dan Jainisme), istilah ini berarti “doktrin, aturan, teori, metode, teknik atau bab” dan kata tersebut muncul baik sebagai kata terpisah maupun sebagai sufiks umum, seperti atma-tantra yang berarti “doktrin atau teori Atman. (Diri sendiri)”.

Istilah “Tantra” setelah sekitar 500 SM, dalam agama Buddha, Hindu dan Jainisme adalah kategori bibliografi, seperti kata Sutra (yang berarti “menjahit bersama”, mencerminkan metafora “menenun bersama” dalam Tantra ). Teks-teks Buddhis yang sama kadang-kadang disebut sebagai tantra atau sutra; misalnya, Vairocabhisambodhi-tantra juga disebut sebagai Vairocabhisambodhi-sutra. Berbagai makna kontekstual dari kata Tantra bervariasi dengan teks India dan diringkas dalam tabel terlampir.

Definisi

Era kuno dan abad pertengahan

Cendekiawan abad ke-5 SM Pāṇini dalam Sutra 1.4.54–55-nya Sutra tata bahasa Sansekerta, secara samar menjelaskan tantra melalui contoh “Sva-tantra” (Sansekerta: ), yang ia nyatakan berarti “mandiri” atau orang yang menjadi miliknya. memiliki “warp, kain, penenun, promotor, karta (aktor)”.

Patanjali dalam Mahābhāṣya- nya mengutip dan menerima definisi Panini, kemudian membahas atau menyebutkannya secara lebih panjang, dalam 18 contoh, yang menyatakan bahwa definisi metaforisnya tentang “warp (menenun), kain yang diperluas” relevan dengan banyak konteks. Kata tantra , kata Patanjali, berarti “utama, utama”.

Dia menggunakan contoh yang sama dari svatantra sebagai kata gabungan dari “sva” (diri) dan tantra, kemudian menyatakan “svatantra” berarti “orang yang bergantung pada diri sendiri, orang yang menjadi tuannya sendiri, hal utama untuk siapa dirinya sendiri” , dengan demikian menafsirkan definisi tantra.

Patanjali juga menawarkan definisi semantik Tantra, yang menyatakan bahwa itu adalah aturan struktural, prosedur standar, panduan terpusat atau pengetahuan di bidang apa pun yang berlaku untuk banyak elemen.

Era modern

Ahli okultis dan pengusaha Pierre Bernard (1875–1955) secara luas dikreditkan dengan memperkenalkan filosofi dan praktik tantra kepada orang-orang Amerika, pada saat yang sama menciptakan kesan menyesatkan tentang hubungannya dengan seks. Seksualitas populer itu lebih tepat dianggap sebagai gerakan Neo-Tantra barat .

Dalam keilmuan modern, Tantra ini juga sudah dipelajari sebagai sebuah praktik esoteris dan juga agama ritual, kadang-kadang ini juga disebut sebagai sebuah Tantrisme. Ada kesenjangan yang lebar antara apa arti Tantra bagi para pengikutnya, dan cara Tantra direpresentasikan atau dipersepsikan sejak para penulis era kolonial mulai mengomentarinya.

Banyak definisi Tantra telah diusulkan sejak itu, dan tidak ada definisi yang diterima secara universal. André Padoux, dalam ulasannya tentang definisi Tantra menawarkan dua, lalu menolak keduanya. Satu definisi, karena Padoux, ditemukan di antara praktisi Tantra – itu adalah “sistem ketaatan” tentang visi manusia dan kosmos di mana korespondensi antara dunia batin seseorang dan realitas makrokosmik memainkan peran penting. Definisi lain, lebih umum di kalangan pengamat dan non-praktisi, adalah beberapa “serangkaian ritual mekanistik, menghilangkan sepenuhnya sisi ideologis”.

By gaykuesiac
No widgets found. Go to Widget page and add the widget in Offcanvas Sidebar Widget Area.