Perayaan Hari Waisyak Dipimpin Oleh Karmapa Di Hongkong – Di dalam benua Asia, agama yang dianut sangat banyak, seperti Islam, Buddha, Hindu, Kristen dan Kong Hu Cu. Di setiap negara warganya bebas memeluk agama mereka sendiri. Agamanya juga mengajari kita sebagai manusia untuk berbuat baik dan positif serta menjauhi larangan. Setiap agama pasti memiliki tujuan baik bagi pemeluknya dan juga memiliki pedoman dari agamanya.

Dalam Buddhisme kita melakukan hal-hal yang baik dan positif, ini telah tercermin dalam ajaran kitab suci Buddha. Gyalwa Karmapa adalah seorang pendeta atau biksu yang memimpin pemujaan dalam agama Buddha. Selain itu, Karmapa ini juga memberikan pencerahan dan penjelasan bagi umat Buddha tersebut agar kita selalu dapat melakukan hal-hal yang baik dan positif. Gyalwa Karmapa atau juga dikenal sebagai Karmapa adalah pemimpin besar Buddhisme Karma Kagyu di Tibet. Karmapa atau Gyalwa Karmapa juga dikenal sebagai biksu. Biksu ini adalah seorang guru Buddha.

Filosofi ajaran agama Buddha kelahiran merupakan sebuah hal tentang masa lalu. Halini diungkapkan oleh persepsi dari Dabao Fawang. Ajaran ini mengungkapkan bahwasanya kematian, serta kelahiran merupakan sebuah keputusan yang mutlak. Dalam pidato Dabao Fawang ini mengungkapkan di hari suci Waisak Agama Buddha di Hongkong. Dalam pidato Dabao Fawang di Hongkong juga menjelaskan bahwasanya kelahiran merupakan ssuatu hal yang umum. Kelahiran ini merupakan sebuah perayaan dari kehidupan sebelumnya. Paham reinkarnasi menuturkan bahwasanya kematian dan kelahiran merupaka sesuatu dari ketiadaan. Agama ini juga percaya bahwasanya kematian dan kelahiran ini merupakan hal yang sama. Makna dari kalimat tersebut diibaratkan oleh Sidharta Gautama yang merupakan sosok Buddha yang luar biasa padahal dahulunya Ia merupakan seorang Pangeran yang biasa saja.

Hal ini dapat dimiliki oleh semua umat agama Buddha, tidak hanya Sidharta Gautama saja tapi seluruh umatnya yang meyakini hal ini yaitu penganut sekte karma Kagyu. Perayaan hari suci waisak agama Buddha ini tentunya dilalui dengan tradisi tradisi sesuai zaman dahulu yaitu tradisi tradisional. Pembacaan kitab suci Sutera, mendengarkan kitab suci Sutera, Meditasi (pemikiran rileks), berbelas kasih dengan Samadhi, serta dilakukannya hal hal positif bagi umatnya seperti melakukan amal serta tolong menolong dengan sesame serta orang yang membutuhkan.

Karma Kagyu Dabao Fawang

Pengikut empat aliran Budhisme ini setiap tahunnya juga mengadakan berbagai doa doa aspirasi atau biasa disebut dengan Doa Samantabharada. Aliran Budhisme di Tibet ini dilakukan setiap tahunnya agar umatnya senantiasa diberikan keberkaahan dan dihindarkan dari kesengsaraan. Hal ini dilakukan oleh ratusan murid murid penganut empat aliran Budhisme ini. Ritual atau perayaan ini merupakan hal yang sangat sacral dan suci menurut agama Buddha ini. Doa Aspirasi ini tentunya tidak sembarangan dilontarkan Kamarpa. Doa ini dibacakan sesuai kitan yang telah dianjurkan dan tersimpan di Kanjur. Doa ini berisi kata kata dan keinginan seorang manusia agar mendapatkan pencerahan, keberkahan, serta terhindarnya dari kesengsaraan. Dalam pidato Karma Kagyu Dabao Fawang juga menjelaskan bahwasanya kekuatan doa yang dilakukan oleh ratusan orang ini memiliki tingkat kekuatan doa yang tinggi. Bagi anda yang ingin melihat dan mendengarkan khotbah dari Dabao Fawang, bisa mengaksesnya langsung di https://multibet88.online.