Sejarah Agama Buddha Dan Sistem Kepercayaannya Yang Modern

Sejarah Agama Buddha Dan Sistem Kepercayaannya Yang Modern – Asal usul agama Buddha berhubungan dengan seorang pria bernama Siddhartha Gautama, Buddha sejarah. Ia lahir di Lumbini pada abad ke-5 SM.

Sejarah Agama Buddha Dan Sistem Kepercayaannya Yang Modern

kagyu-asia – Alih-alih menjadi pendiri agama baru, Siddhartha Gautama adalah pendiri dan pemimpin sekte pertapa pengembara (Sramanas).

Akibatnya, itu adalah salah satu dari banyak kultus yang ada pada waktu itu di seluruh India. Selain itu, mereka menamakan sekte ini sebagai Sangha untuk membedakan mereka dari komunitas lain yang serupa.

Gerakan Sramana berawal dari budaya penolakan dunia. Tentu saja, itu muncul di India dari sekitar abad ke-7 SM. Selain itu, itu adalah asal umum dari banyak tradisi agama dan filosofis di India.

Baca Juga : Fakta Tentang Umat Buddha Di Seluruh Dunia 

Misalnya, sekolah Charvaka, Buddhisme, dan Jainisme. Selain itu, para Sramana adalah para pertapa yang menolak ajaran Weda. Bahkan ketika itu adalah tatanan agama tradisional di India dan kepercayaan konvensionalnya.

Pengenalan Agama Buddha

Siddhartha Gautama hidup selama periode perubahan sosial yang signifikan di India ini. Secara kebetulan, banyak agama baru yang mempertanyakan otoritas agama Veda.

Memang, masyarakat nomaden telah mengembangkan agama ini sebelum zaman Siddhartha. Yang terpenting, secara bertahap memperoleh supremasi atas sebagian besar India utara. Terutama, di dataran Gangga.

Pada 6 SM, sekte nomaden tidak ada lagi. Namun, di lingkungan perkotaan baru, sebagian besar masyarakat India menjadi tidak tertarik dengan kepercayaan Veda kuno. Selain itu, Siddhartha Gautama adalah salah satu kritikus utama dari pendirian agama ini.

Akibatnya, pada akhir abad ke-6 SM agama Buddha muncul. Tentu saja, saat itulah Siddhartha Gautama (Buddha) membagikan temuannya tentang pencerahan. Selanjutnya, itu menjadi agama yang paling penting di sebagian besar negara-negara Asia.

Oleh karena itu, Buddhisme mengambil banyak bentuk yang berbeda. Namun, dalam setiap kasus, telah ada upaya untuk mengambil dari pengalaman hidup Sang Buddha. Di atas segalanya, ajarannya dan “roh” atau “esensi” (disebut dhamma atau dharma) adalah model kehidupan keagamaannya.

Tahap Awal Sang Buddha

Siddhartha mulai mengajar di sekitar Benares (di Sarnath). Juga, kelasnya adalah salah satu ajaran spiritual dan intelektual.

Terlebih lagi, Sang Buddha lahir pada periode ketika cita-cita Hindu untuk meninggalkan keluarga dan kehidupan sosial untuk mencari jalan kebenaran pertama kali menjadi umum. Tentu saja, ini lazim di antara orang-orang suci.

Siddhartha Gautama adalah putra pejuang seorang raja dan ratu. Namun, menurut mitos, pada saat kelahirannya, seorang peramal meramalkan bahwa ia mungkin akan menjadi seorang pertapa. Dengan kata lain, dia akan menarik diri dari kehidupan duniawi. Maka, untuk mencegahnya, ayahnya memberinya banyak kemewahan dan kesenangan.

Tetapi, sebagai seorang pemuda, dia pernah naik empat kereta di mana dia menemukan bentuk penderitaan manusia yang lebih parah. Yaitu usia tua, penyakit, dan kematian (mayat).

Perbedaan antara hidupnya dan penderitaan manusia ini membuatnya sadar bahwa semua kesenangan di bumi hanyalah sementara. Akibatnya, hanya bisa menutupi laju penderitaan manusia.

Dia meninggalkan istri dan putra barunya (“Rahula”—belenggu) dan mengambil beberapa guru. Juga, ia mencoba pelepasan keduniawian yang parah di hutan sampai hampir kelaparan.

Namun, pada satu titik, dia menyadari bahwa dia hanya menambahkan lebih banyak penderitaan pada dirinya sendiri. Oleh karena itu, ia makan dan duduk di bawah pohon untuk bermeditasi.

Namun, enam bulan kemudian, ia mencapai Nirwana (Pencerahan). Tentu saja, pengalaman ini memberinya jawaban nyata atas penyebab penderitaan dan solusi permanennya.

Sekarang, Sang Buddha (“Yang Tercerahkan atau Tercerahkan”) mulai mengajarkan kebenaran-kebenaran ini kepada orang lain. Yang terpenting, dia melakukan ini karena belas kasihan atas penderitaan mereka. Sebagai hasilnya, ia mengajarkan doktrin penting yang mencakup Empat Kebenaran Mulia dan Jalan Berunsur Delapan.

Sang Buddha menganjurkan gaya hidup mengembara yang moderat atau “seimbang”. Selain itu, ia mempromosikan pengembangan ketenangan mental dan emosional. Dan, dia melakukan ini melalui ajaran meditasi dan moralitas.

Setelah kematian Sang Buddha, para pengikutnya yang mengembara selibat secara bertahap menetap di biara-biara. Biara-biara ini adalah hasil dari pemberian yang menghasilkan jasa dari kaum awam yang sudah menikah. Akibatnya, umat awam ini pada gilirannya diajarkan oleh para biksu beberapa ajaran Buddha.

Juga, mereka melakukan praktik seperti mengunjungi tempat kelahiran Buddha. Dan, juga, memuja pohon di mana ia menjadi tercerahkan (pohon Bodhi).

Selain itu, mereka memberi penghormatan pada patung Buddha di kuil. Dan terlebih lagi, peninggalan jenazahnya ditampung di berbagai stupa atau gundukan pemakaman.

Lalu Bagaimana Agama Buddha Mulai Menyebar?

Seorang kaisar India terkenal Ashoka Agung yang memerintah dari 268 hingga 232 SM dan putranya, mengubah agama Buddha menjadi negara agama di seluruh India Selatan dan Sri Lanka (Ceylon). Ini terjadi pada abad ke-3 SM

Dia menyediakan iklim sosial dan politik yang menguntungkan untuk penerimaan ide-ide Buddhis. Selanjutnya, Beliau juga mendorong kegiatan misionaris Buddhis. Dan, selanjutnya, dia bahkan membangkitkan harapan tertentu di antara para biksu akan perlindungan dan pengaruh. Terutama, pada mesin pengambilan keputusan politik.

Selanjutnya, ia membuka jalur perdagangan melalui India selatan. Akibatnya, beberapa pedagang yang menggunakan jalan tersebut adalah penganut Buddha yang membawa serta agamanya. Demikian pula, para biksu Buddha juga menggunakan jalan ini untuk kegiatan misionaris. Yang terpenting, agama Buddha masuk ke Sri Lanka selama era ini.

Misalnya, untuk menyebarkan ajarannya, banyak sekolah monastik mengembangkan pengikutnya. Dan, ini karena pelajaran praktisnya misterius dalam beberapa hal.

Orang Mungkin Bertanya, Bagian Mana dari Ajarannya yang Misterius?

Salah satunya adalah menolak memberikan jawaban yang gamblang apakah manusia memiliki ruh (Atta/atman) atau tidak.

Pada catatan yang sama, Sang Buddha juga mengembangkan aliran yang berbeda. Namun, Dia tidak pernah menunjuk seorang penerus untuk mengikutinya sebagai pemimpin Sangha (tatanan monastik). Oleh karena itu, ia melakukan ini untuk mendorong para bhikkhu menjadi pelita bagi diri mereka sendiri dan menjadikan Dhamma sebagai pemandu mereka.

By gaykuesiac
No widgets found. Go to Widget page and add the widget in Offcanvas Sidebar Widget Area.