Mengulas Lebih Dekat Dengan Buddhisme Shingon

Mengulas Lebih Dekat Dengan Buddhisme Shingon – Shingon Buddhisme (真言宗, Shingon-shu ) adalah salah satu sekolah utama agama pada Buddha yang ada di Jepang dan juga merupakan salah satu dari beberapa yang saat ini masih hidup Vajrayana garis keturunan di Asia Timur, awalnya menyebar dari India ke China melalui perjalanan biarawan seperti Wajrabodhi dan Amoghavajra .

Mengulas Lebih Dekat Dengan Buddhisme Shingon

kagyu-asia.com – Dikenal dalam bahasa Cina sebagai Tangmi (唐密; Sekolah Esoterik di Dinasti Tang Cina), ajaran esoteris ini kemudian berkembang di Jepang di bawah naungan seorang biksu Buddha bernama Kūkai (空海), yang melakukan perjalanan ke Tang Cina untuk memperoleh dan meminta transmisi ajaran esoteris.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Ajaran Zen

Sejarah

Doktrin dan ajaran Buddha Shingon muncul selama periode Heian (794-1185) setelah seorang biksu Buddha bernama Kūkai melakukan perjalanan ke Tiongkok pada tahun 804 untuk mempelajari praktik Buddhis Esoterik di kota Xi’an (西安), yang kemudian disebut Chang-an, di Azure Kuil Naga (青龍寺) di bawah Huiguo , murid favorit Amoghavajra yang legendaris .

Huiguo adalah orang pertama yang mengumpulkan unsur-unsur Buddhisme Esoterik India dan Cina yang masih tersebarke dalam sistem yang kohesif, dan Buddhisme Esoterik belum dianggap sebagai sekte atau aliran yang berbeda pada waktu itu. Kūkai kembali ke Jepang sebagai silsilah Huiguo dan penerus Dharma. Pengikut Shingon biasanya menyebut Kūkai sebagai Kōbō-Daishi (弘法大師, Guru Besar Penyebaran Dharma ) atau Odaishi-sama (お大師様, Guru Agung ) , nama anumerta yang diberikan kepadanya bertahun-tahun setelah kematiannya oleh Kaisar Daigo .

Praktik esoteris awal Kūkai

Sebelum dia pergi ke Cina, Kūkai telah menjadi biksu independen di Jepang selama lebih dari satu dekade. Dia sangat fasih dalam sastra Cina , kaligrafi dan teks-teks Buddhis . Seorang biksu Jepang bernama Gons (勤操) telah membawa kembali ke Jepang dari Tiongkok sebuah mantra esoterik dari bodhisattva kāśagarbha , Kokūzō-gumonjihō (虚空蔵求聞持法”Ākāśagarbha Memory-Retention Practice”) yang telah diterjemahkan dari bahasa Sanskerta ke Cina oleh ubhakarasiṃha (善無畏三蔵, Zenmui-Sanz ).

Ketika Kūkai berusia 22 tahun, dia mempelajari mantra ini dari Gons dan secara teratur pergi ke hutan Shikoku untuk mempraktikkannya dalam jangka waktu yang lama. Dia bertahan dalam latihan mantra ini selama tujuh tahun dan menguasainya. Menurut tradisi, praktik ini memberinya siddhi retensi memori manusia super dan kemampuan belajar. Kūkai kemudian memuji kekuatan dan kemanjuran latihan Kokuzō-Gumonjiho, memujinya karena memungkinkannya mengingat semua ajaran Huiguo hanya dalam tiga bulan. Rasa hormat Kūkai untuk Ākāśagarbha begitu besar sehingga dia menganggapnya sebagai honzonnya (本尊) selama sisa hidupnya.

Juga selama periode latihan mantra yang intens inilah Kūkai memimpikan seorang pria yang menyuruhnya mencari Tantra Mahavairocana untuk doktrin yang dia cari. The Mahavairocana Tantra hanya baru-baru telah dibuat tersedia di Jepang. Dia dapat memperoleh salinan dalam bahasa Cina tetapi sebagian besar dalam bahasa Sansekerta dalam aksara Siddhaṃ , yang tidak dia ketahui, dan bahkan bagian Cina terlalu misterius untuk dia pahami.

Dia percaya bahwa ajaran ini adalah pintu menuju kebenaran yang dia cari, tetapi dia tidak dapat sepenuhnya memahaminya dan tidak ada seorang pun di Jepang yang dapat membantunya. Karena itu, Kūkai memutuskan untuk melakukan perjalanan ke Tiongkok untuk menghabiskan waktu yang diperlukan untuk memahami sepenuhnya Tantra Mahavairocana .

Studi Kūkai di Cina

Ketika Kūkai mencapai Tiongkok dan pertama kali bertemu Huiguo pada bulan kelima tahun 805, Huiguo berusia enam puluh tahun dan di ambang kematian karena serentetan penyakit yang panjang. Huiguo berseru kepada Kūkai dalam bahasa Mandarin (dalam parafrase), “Akhirnya, kamu datang! Aku telah menunggumu! Cepat, persiapkan dirimu untuk inisiasi ke dalam mandala!” Huiguo telah meramalkan bahwa Buddhisme Esoterik tidak akan bertahan di India dan Cina dalam waktu dekat dan bahwa adalah takdir Kukai untuk melihatnya berlanjut di Jepang.

Dalam waktu singkat tiga bulan, Huiguo memprakarsai dan mengajarkan Kūkai semua yang dia ketahui tentang doktrin dan praktik Mandala Dua Alam.serta penguasaan bahasa Sansekerta dan (mungkin untuk dapat berkomunikasi dengan Master Huiguo) bahasa Cina. Huiguo menyatakan Kūkai sebagai murid terakhirnya dan memproklamirkannya sebagai penerus Dharma, memberikan nama silsilah Henjō-Kongō ( Hanzi :遍照金剛; pinyin : Biànzhào Jīngāng ) ” Vajra Yang Mencerahkan “.

Pada bulan kedua belas tahun 805, Huiguo meninggal dan dimakamkan di sebelah tuannya, Amoghavajra. Lebih dari seribu muridnya berkumpul untuk pemakamannya. Kehormatan untuk menulis prasasti pemakamannya atas nama mereka diberikan kepada Kūkai.

Kukai kembali ke Jepang setelah kematian Huiguo. Jika tidak, Buddhisme Esoterik Shingon mungkin tidak akan bertahan; 35 tahun setelah kematian Huiguo pada tahun 840, Kaisar Wuzong dari Tang naik takhta. Seorang Taois yang rajin , Wuzong membenci agama Buddha dan menganggap sangha sebagai penghindar pajak yang tidak berguna. Pada tahun 845, beliau memerintahkan penghancuran 4.600 vihara dan 40.000 vihara. Sekitar 250.000 biksu dan biksuni harus menyerahkan kehidupan monastik mereka.

Wuzong menyatakan bahwa agama Buddha adalah agama asing dan dipromosikan Taoisme rajin sebagai agama etnis dari Han Cina. Meskipun Wuzong segera dibunuh oleh lingkaran dalamnya sendiri, kerusakan telah terjadi. Buddhisme Cina, khususnya praktik Esoterik, tidak pernah sepenuhnya pulih dari penganiayaan, dan unsur-unsur esoteris dimasukkan ke dalam sekte dan tradisi Buddhis lainnya.

Garis keturunan

Silsilah Shingon adalah transmisi kuno doktrin Buddhis esoteris yang dimulai di India dan kemudian menyebar ke Cina dan Jepang. Shingon adalah nama dari silsilah ini di Jepang, tetapi ada juga sekolah esoteris di Cina, Korea, Taiwan dan Hong Kong yang menganggap diri mereka sebagai bagian dari silsilah ini (sebagai pencetus ajaran Esoterik) dan secara universal mengakui Kūkai sebagai patriark kedelapan mereka. Inilah sebabnya mengapa kadang-kadang istilah “Buddhisme Esoterik Ortodoks” digunakan sebagai gantinya.

Shingon atau Buddhisme Esoterik Ortodoks menyatakan bahwa pencetus doktrin ini pada awalnya adalah Buddha Universal Vairocana , tetapi manusia pertama yang menerima doktrin tersebut adalah Nagarjuna di India. Tradisi mengakui dua kelompok dari delapan patriark besar – satu kelompok pemegang garis keturunan dan satu kelompok pembabarkan besar doktrin.

By gaykuesiac
No widgets found. Go to Widget page and add the widget in Offcanvas Sidebar Widget Area.