Mengulas Lebih Jauh Tentang Ajaran Sakya

Mengulas Lebih Jauh Tentang Ajaran Sakya – The Sakya sekolah merupakan dari salah satu empat sekolah utama Buddhisme yang ada diTibet, dan yang lainnya ini merupakan sebuah Nyingma , Kagyu , dan juga Gelug . Ini adalah salah satu Ordo Topi Merah bersama dengan Nyingma dan Kagyu. – kagyu-asia.com

Mengulas Lebih Jauh Tentang Ajaran Sakya

Asal

Nama Sakya (“tanah pucat”) berasal dari lanskap abu-abu yang unik dari Bukit Ponpori di Tibet selatan dekat Shigatse , di mana Biara Sakya , biara pertama dari tradisi ini, dan pusat Sekolah Sakya dibangun oleh Khon Konchog Gyalpo ( 1034–1102) pada 1073.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Sejarah Dari Drikung Kagyu

Tradisi Sakya berkembang selama periode kedua penerjemahan kitab suci Buddhis dari bahasa Sansekerta ke bahasa Tibet pada akhir abad ke-11. Ini didirikan oleh Drogmi , seorang sarjana terkenal dan penerjemah yang pernah belajar di Vikramashila langsung di bawah Naropa , Ratnākaraśānti , Vagishvakirti dan besar lainnya pandita dari India selama dua belas tahun.

Khon Konchog Gyalpo menjadi murid Drogmi atas saran kakak laki-lakinya. Tradisi ini didirikan oleh “Lima Maha Guru Yang Mulia” dimulai dengan cucu dari Khonchog Gyalpo, Sachen Kunga Nyingpo , yang kemudian dikenal sebagai Sachen, atau “Sakyapa Agung”:

  • Sachen Kunga Nyingpo (1092–1158)
  • Sonam Tsemo (1142–1182)
  • Jetsun Dragpa Gyaltsen (1147–1216)
  • Sakya Pandita (1182–1251)
  • Drogön Chögyal Phagpa (1235–1280)

Buton Rinchen Drub (1290–1364) adalah seorang sarjana dan penulis penting dan salah satu sejarawan Tibet yang paling terkenal. Cendekiawan terkenal lainnya dari tradisi Sakya adalah apa yang disebut “Enam Ornamen Tibet:”

  • Yaktuk Sangyey Pal
  • Rongton (1367–1449)
  • Ngorchen Kunga Zangpo
  • Zongpa Kunga Namgyel
  • Gorampa (1429–1489)
  • Sakya Chokden (1428–1507)

Kepemimpinan Sekolah Sakya diturunkan melalui sistem turun-temurun antara anggota laki-laki dari cabang Sakya dari keluarga Khon.

Ajaran

Sachen, yang pertama dari lima guru tertinggi, mewarisi banyak doktrin tantra dari banyak penerjemah Tibet atau ” lotawa ” yang telah mengunjungi India : yang paling penting Drokmi lotsawa , Bari lotsawa dan Mal lotsawa . Dari Drokmi muncul ajaran tertinggi Sakya, sistem Lamdre “Jalan dan Buahnya” yang diturunkan dari mahasiddha Virūpa berdasarkan Hevajra Tantra.

Mal lotsawa memperkenalkan kepada Sakya, Vajrayogini esoterisgaris keturunan yang dikenal sebagai “Naro Khachoma.” Dari Bari Lotawa datang praktik tantra yang tak terhitung banyaknya, yang terutama adalah siklus praktik yang dikenal sebagai Seratus Sadhana . Transmisi kunci lainnya yang merupakan bagian dari kurikulum spiritual Sakya termasuk siklus tantra Vajrakilaya , Mahākāla dan Guhyasamāja .

Patriark Sakya keempat, Sakya Pandita , terkenal karena kesarjanaannya yang luar biasa dan menyusun banyak teks penting dan berpengaruh tentang sutra dan tantra, termasuk “Means of Valid Cognition: A Treasury of Reasoning” ( Wylie : tshad ma rigs gter ), “Mengklarifikasi Maksud Bijaksana” ( Wylie : thub pa dgongs gsal ) dan ” Membedakan Tiga Sumpah ” ( Wylie : sdom gsum rab dbye ).

Sistem Dharma utama dari aliran Sakya adalah “Jalan dengan Hasil” ( Wylie : lam dang ‘bras bu bcas ), yang terbagi menjadi dua aliran utama, “Penjelasan untuk Majelis” ( Wylie : tshogs bshad ) dan ” Penjelasan untuk Murid Dekat” ( Wylie : slobs bshad ).

Sistem utama lainnya dari aliran Sakya adalah ” Penjelasan Naropa Untuk Murid” ( Wylie : nā ro mkha spyod slob bshad ). Seri ajaran penting lainnya didasarkan pada syair Günga Nyingpo (1092–1158) yang disebut “memisahkan dari empat keterikatan” yang menjadi pokok komentar oleh banyak guru Sakya seperti Drakpa Gyeltsen, Sakya Pandita, Ngorchen Günga Sangpo, dan Gorampa Sönam Senggé . Ayat tersebut adalah:

  • Jika Anda melekat pada kehidupan ini, maka Anda bukanlah seorang praktisi dharma.
  • Jika Anda melekat pada keberadaan, maka Anda tidak memiliki pelepasan keduniawian.
  • Jika Anda terikat pada minat Anda sendiri, maka Anda tidak memiliki pikiran untuk bangkit.
  • Jika Anda memegang suatu posisi, maka Anda tidak memiliki pandangan yang benar.

Ketuhanan feodal atas Tibet

The Mongol penaklukan Tibet dimulai setelah dasar dari Kekaisaran Mongol di abad ke-13 awal. Pada tahun 1264, pemerintahan feodal atas Tibet diberikan kepada Drogön Chögyal Phagpa oleh Kubilai Khan , pendiri dinasti Yuan . Lama Sakya, bersama dengan Pengajar Kekaisaran Sakya dan dpon-chen terus melayani sebagai raja muda atau administrator Tibet atas nama kaisar Yuan selama hampir 75 tahun setelah kematian Phagpa pada tahun 1280, sampai dinasti Yuan sangat dilemahkan oleh Pemberontakan Sorban Merah di 1350-an, satu dekade sebelum dinasti Ming didirikan oleh orang Tionghoa Han menggulingkan kekuasaan Mongol di Cina.

Para pemimpin rezim Sakya adalah sebagai berikut.

  • Drogön Chögyal Phagpa 1253-1280
  • Dharmapala Raksita 1280-1282, d. 1287
  • Jamyang Rinchen Gyaltsen 1286-1303
  • Zangpo Pal 1306-1323
  • Khatsun Namkha Lekpa Gyaltsen 1325-1341
  • Jamyang Donyo Gyaltsen 1341-1344
  • Lama Dampa Sonam Gyaltsen 1344-1347
  • Lotro Gyaltsen 1347-1365

Sakya hari ini

Kepala sekolah Sakya, yang dikenal sebagai Sakya Trizin (“pemegang tahta Sakya”), selalu diambil dari garis keturunan laki-laki dari keluarga Khön. Sakya Trizin yang sekarang, Ngawang Kunga Tegchen Palbar Trinley Samphel Wanggi Gyalpo , lahir di Tsedong pada tahun 1945, adalah yang keempat puluh satu yang memegang jabatan itu.

Sakya Trizin ke-41 dianggap sebagai reinkarnasi dari dua guru besar Tibet: lama Nyingmapa yang dikenal sebagai Apong Terton (Orgyen Thrinley Lingpa), yang terkenal dengan siklus Tara Merahnya, dan kakeknya, Kyabgon Sakya Trizin Dhagtshul Thrinley Rinchen ke-39 ( 1871–1936).

Hari ini, ia tinggal di Rajpur, India bersama istrinya, Gyalyum Kushok Tashi Lhakyi, dan dua putranyaRatna Vajra Rinpoche dan Gyana Vajra Rinpoche . Ratna Vajra Rinpoche sebagai putra sulung, adalah pemegang silsilah. Ia menikah dengan Dagmo Kalden Dunkyi Sakya dan Gyana Vajra Rinpoche menikah dengan Dagmo Sonam Palkyi Sakya.

Secara tradisional, suksesi turun-temurun telah berganti-ganti antara dua istana Sakya, sejak pemerintahan Khon Könchok Gyelpo (1034–1102). Sub-dinasti Ducho dari Sakya bertahan terpecah menjadi dua istana, Dolma Phodrang dan Phuntsok Phodrang.

Sakya Trizin adalah kepala Dolma Phodrang. Jigdal Dagchen Sakya (1929–2016) adalah kepala Phuntsok Phodrang, dan tinggal di Seattle, Washington, di mana ia ikut mendirikan Biara Sakya dari Buddhisme Tibet dengan Dezhung Rinpoche III, dan membangun Biara Buddha Tibet pertama di Amerika Serikat.

Ayah Dagchen Sakya adalah Trizin Sakya sebelumnya, Trichen Ngawang Thutop Wangchuk, pemegang tahta Sakya, dan ibunya Dechen Drolma. Dagchen Sakya menikah dengan Yang Mulia Dagmo Jamyang Kusho Sakya; mereka memiliki lima putra, lima cucu, dan tiga cicit.

By gaykuesiac
No widgets found. Go to Widget page and add the widget in Offcanvas Sidebar Widget Area.