Mengulas Lebih Jauh Tentang Ajaran Zen

Mengulas Lebih Jauh Tentang Ajaran Zen – Zen adalah sekolah dari Buddhisme Mahayana yang berasal China selama dinasti Tang , dikenal sebagai Sekolah Chan ( Chanzong), dan kemudian berkembang menjadi berbagai sub-sekolah dan cabang. Dari Cina, Chán menyebar ke selatan ke Vietnam dan menjadi Thin Vietnam , timur laut ke Korea menjadi Seon Buddhisme , dan timur ke Jepang , menjadi Zen Jepang .

Mengulas Lebih Jauh Tentang Ajaran Zen

kagyu-asia.com – Istilah Zen berasal dari pengucapan Jepang dari kata Cina Tengah ( chán ), singkatan dari ( chánnà ), yang merupakan transliterasi Cina dari kata Sansekerta dhyāna (” meditasi “). Zen menekankan ketat menahan diri , meditasi-praktek , wawasan ke dalam sifat pikiran (見性, Ch. Jianxing, Jp. Kensho , “memahami hakikat”)

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Ajaran Sakya

dan sifat hal-hal, dan ekspresi pribadi dari wawasan ini dalam kehidupan sehari-hari, terutama untuk kepentingan orang lain. Dengan demikian, ia tidak menekankan pengetahuan saja tentang sutra dan doktrin, dan mendukung pemahaman langsung melalui latihan spiritual dan interaksi dengan seorang guru ulung atau Guru.

Ajaran Zen diambil dari berbagai sumber pemikiran Mahāyāna , terutama Yogachara , Tathāgatagarbha sūtra , Laṅkāvatāra Stra , dan aliran Huayan , dengan penekanan pada sifat-Buddha , totalitas , dan Bodhisattva- ideal. The Prajnaparamita literatur serta Madhyamaka berpikir juga telah berpengaruh dalam membentuk dari apofatik alam dan kadang-kadang iconoclastic Zen retorika. Selanjutnya, Aliran Chan juga dipengaruhi oleh filsafat Tao , khususnya pemikiran Neo-Daois.

Etimologi

Kata Zen berasal dari Jepang pengucapan ( kana :ぜん) dari Cina Tengah kata禪( Tengah Cina : [dʑian]; pinyin : Chan ), yang pada gilirannya berasal dari bahasa Sansekerta kata dhyana (ध्यान), [2] yang kira-kira dapat diterjemahkan sebagai “penyerapan” atau ” keadaan meditasi “.

Istilah Cina yang sebenarnya untuk “sekolah Zen” adalah ( pinyin : Chánzōng ), sedangkan “Chan” hanya mengacu pada latihan meditasi itu sendiri ( Cina :習禪; pinyin : xíchán ) atau studi meditasi ( Cina :禪學; pinyin : chánxué ) meskipun sering digunakan sebagai bentuk singkatan dari Chánzong .

“Zen” secara tradisional adalah kata benda karena biasanya menggambarkan sekte Buddhis tertentu. Belakangan, huruf kecil “zen” digunakan saat membahas filosofi dan secara resmi ditambahkan ke kamus Merriam-Webster pada tahun 2018.

Buddhisme Cina

Praktik meditasi Buddhis pertama kali memasuki Tiongkok melalui terjemahan An Shigao (fl. c. 148–180 M), dan Kumārajīva (334–413 M), yang keduanya menerjemahkan sutra Dhyāna , yang merupakan teks meditasi awal yang berpengaruh sebagian besar berdasarkan pada Ajaran Yogacara ( praksis yoga ) dari Sarvāstivāda Kashmir sekitar abad ke- 1–4 M. Di antara teks meditasi Tiongkok awal yang paling berpengaruh termasuk Anban Shouyi Jing (安般守意經, Sutra tentang ānāpānasmṛti ), Zuochan Sanmei Jing (坐禪三昧經,Sutra duduk dhyānasamādhi ) dan Damoduoluo Chan Jing (達摩多羅禪經, Dharmatrata dhyāna sutra) .

Karya meditasi Tiongkok awal ini terus memberikan pengaruh pada latihan Zen hingga era modern. Misalnya, guru Zen Rinzai abad ke-18 Tōrei Enji menulis komentar tentang Damoduoluo Chan Jing dan menggunakan Zuochan Sanmei Jing sebagai sumber dalam penulisan komentar ini. Tōrei percaya bahwa Damoduoluo Chan Jing telah ditulis oleh Bodhidharma .

Sementara dhyāna dalam arti sempit mengacu pada empat dhyāna , dalam Buddhisme Cina , dhyāna dapat merujuk pada berbagai jenis teknik meditasi dan praktik persiapannya, yang diperlukan untuk mempraktikkan dhyāna . Lima jenis meditasi utama dalam sutra Dhyāna adalah ānāpānasmṛti (perhatian terhadap pernapasan); meditasi paṭikūlamanasikāra (perhatian terhadap ketidakmurnian tubuh); meditasi maitr (cinta kasih); perenungan pada dua belas mata rantai pratītyasamutpāda ; dan perenungan pada Buddha.

Menurut master Chan modern Sheng Yen , praktik ini disebut “lima metode untuk menenangkan atau menenangkan pikiran” dan berfungsi untuk memfokuskan dan memurnikan pikiran, dan mendukung pengembangan tahapan dhyana . Chan juga berbagi praktek empat landasan kewaspadaan dan Tiga Gates of Liberation ( hampa atau Sunyata , signlessness atau animitta , dan wishlessness atau apraṇihita ) dengan agama Buddha awal dan klasik Mahayana .

Menunjuk pada sifat pikiran

Menurut Charles Luk, dalam tradisi awal Chán, tidak ada metode atau formula tetap untuk mengajarkan meditasi, dan semua instruksi hanyalah metode heuristik, untuk menunjukkan sifat sejati dari pikiran , yang juga dikenal sebagai sifat-Buddha . Menurut Luk, metode ini disebut sebagai “Dharma Pikiran”, dan dicontohkan dalam cerita (dalam Khotbah Bunga ) Buddha ākyamuni memegang sekuntum bunga dalam diam, dan Mahākāśyapa tersenyum saat dia mengerti. Sebuah formula tradisional dari ini adalah, “Chán menunjuk langsung ke pikiran manusia, untuk memungkinkan orang melihat sifat sejati mereka dan menjadi Buddha.”

Mengamati pikiran

Menurut John R. McRae “pernyataan eksplisit pertama tentang pendekatan tiba-tiba dan langsung yang menjadi ciri khas praktik keagamaan Ch’an” dikaitkan dengan Aliran East Mountain . Ini adalah metode bernama “Mempertahankan satu tanpa ragu-ragu” ( shou-i pu i,守一不移), yang menjadi sifat pikiran , yang disamakan dengan sifat-Buddha. Menurut Sharf, dalam praktik ini, seseorang mengalihkan perhatian dari objek-objek pengalaman, ke sifat pikiran , subjek persepsi itu sendiri, yang disamakan dengan sifat-Buddha .

Menurut McRae, jenis meditasi ini menyerupai metode “hampir semua aliran Buddhisme Mahāyāna,” tetapi berbeda dalam “tidak ada persyaratan persiapan, tidak ada prasyarat moral atau latihan pendahuluan yang diberikan,” dan “tanpa langkah atau gradasi. Seseorang berkonsentrasi , memahami, dan tercerahkan, semuanya dalam satu praktik yang tidak berbeda.” Sharf mencatat bahwa gagasan “Pikiran” dikritik oleh kaum subitis radikal, dan digantikan oleh “Tidak Ada Pikiran”, untuk menghindari reifikasi.

Seni

Seni tertentu seperti melukis , kaligrafi , puisi , berkebun , merangkai bunga , upacara minum teh dan lain-lain juga telah digunakan sebagai bagian dari pelatihan dan latihan zen. Seni klasik Tiongkok seperti lukisan kuas dan kaligrafi digunakan oleh pelukis biksu Chan seperti Guanxiu dan Muqi Fachang untuk mengomunikasikan pemahaman spiritual mereka dengan cara yang unik kepada siswa mereka.

Lukisan Zen kadang-kadang disebut zenga dalam bahasa Jepang. Hakuinadalah salah satu master Zen Jepang yang dikenal menciptakan kumpulan besar sumi-e unik (lukisan tinta dan cuci) dan kaligrafi Jepang untuk mengkomunikasikan zen secara visual. Karyanya dan para muridnya sangat berpengaruh dalam Zen Jepang . Contoh lain seni Zen dapat dilihat di sekte Fuke yang berumur pendek dari Zen Jepang, yang mempraktikkan bentuk unik “meniup zen” ( suizen ) dengan memainkan seruling bambu shakuhachi .

Latihan kelompok intensif

Meditasi kelompok intensif dapat dilakukan oleh praktisi Zen yang serius. Dalam bahasa Jepang, praktik ini disebut sesshin . Sementara rutinitas sehari-hari mungkin mengharuskan para bhikkhu untuk bermeditasi selama beberapa jam setiap hari, selama periode intensif mereka mengabdikan diri mereka hampir secara eksklusif untuk latihan zen.

Banyaknya periode duduk meditasi ( zazen ) selama 30-50 menit terjalin dengan istirahat, ritual makan formal (Jp. oryoki ), dan periode kerja singkat (Jp. samu ) yang harus dilakukan dengan keadaan perhatian yang sama. Dalam praktik Buddhis modern di Jepang, Taiwan , dan Barat, siswa awam sering menghadiri sesi latihan intensif atau retret ini. Ini diadakan di banyak pusat atau kuil Zen.

Peran kitab suci

Bertentangan dengan citra populer, sastra memang berperan dalam pelatihan Zen. Zen berakar dalam pada ajaran dan doktrin Buddhisme Mahāyāna . Teks-teks Zen klasik, seperti sutra Platform , berisi banyak referensi tentang sutra-sutra kanonik Buddhis. Unsui ( Zen-biksu), “diharapkan untuk menjadi akrab dengan klasik dari kanon Zen”. Sebuah tinjauan dokumen sejarah awal dan literatur dari guru Zen awal dengan jelas mengungkapkan bahwa mereka fasih dalam berbagai stra Mahāyāna, sertaFilsafat Buddhis Mahayana seperti Madhyamaka .

Namun demikian, Zen sering digambarkan sebagai anti-intelektual . ini gambar Zen muncul selama Dinasti Song (960-1297), ketika Chan menjadi bentuk dominan dari Buddhisme di Cina, dan memperoleh popularitas besar di antara kelas terdidik dan sastra dari masyarakat Cina. Penggunaan koan , yang merupakan teks sastra yang sangat bergaya, mencerminkan popularitas ini di antara kelas yang lebih tinggi. Pepatah terkenal “jangan membuat kata dan huruf”, dikaitkan pada periode ini dengan Bodhidharma ,

dianggap bukan sebagai penyangkalan terhadap rekaman kata-kata Buddha atau penjelasan doktrinal oleh para biksu terpelajar, tetapi sebagai peringatan bagi mereka yang menjadi bingung tentang hubungan antara ajaran Buddhis sebagai panduan kebenaran dan salah mengartikannya sebagai kebenaran itu sendiri.

Apa yang ditekankan oleh tradisi Zen adalah bahwa pencerahan Sang Buddha datang bukan melalui konseptualisasi melainkan melalui pandangan terang langsung. Tetapi pandangan terang langsung harus didukung oleh studi dan pemahaman dari ajaran dan teks Buddhis. Pemahaman intelektual tanpa praktik disebut yako-zen , “Zen rubah liar” , tetapi “orang yang hanya memiliki pengalaman tanpa pemahaman intelektual adalah zen temma , ‘Zen iblis ‘ “.

By gaykuesiac
No widgets found. Go to Widget page and add the widget in Offcanvas Sidebar Widget Area.