Mengulas Lebih Jauh Tentang Vajrayana

Mengulas Lebih Jauh Tentang Vajrayana – Vajrayāna bersama dengan Mantrayāna , Guhyamantrayāna , Tantrayāna , Tantra Buddhisme dan Esoteric Buddhism adalah nama yang mengacu pada tradisi Buddhis yang terkait dengan Tantra dan ” Mantra Rahasia “, yang berkembang di anak benua India abad pertengahan dan menyebar ke Tibet , Asia Timur , Mongolia dan negara bagian Himalaya lainnya .

Mengulas Lebih Jauh Tentang Vajrayana

kagyu-asia.com – Praktik Vajrayāna terhubung dengan silsilah tertentu dalam Buddhisme, melalui ajaran pemegang silsilah. Orang lain mungkin secara umum menyebut teks sebagai Tantra Buddhis . Ini mencakup praktik yang menggunakan mantra , dharani , mudra , mandala dan visualisasi dewa dan Buddha.

Baca Juga : Mengulas lebih Jauh Tentang Sejarah Theravada

Sumber-sumber tradisional Vajrayāna mengklaim bahwa tantra dan silsilah Vajrayāna diajarkan oleh Buddha Shakyamuni dan tokoh-tokoh lain seperti bodhisattva Vajrapani dan Padmasambhava . Sementara itu, sejarawan kontemporer studi Buddhis berpendapat bahwa gerakan ini berasal dari era tantra India abad pertengahan (c. abad ke-5 M dan seterusnya).

Menurut kitab suci Vajrayāna, istilah Vajrayāna mengacu pada salah satu dari tiga kendaraan atau rute menuju pencerahan , dua lainnya adalah rāvakayāna (juga dikenal sebagai Hīnayāna ) dan Mahāyāna (alias Pāramitāyāna ). Ada beberapa tradisi tantra Buddhis yang saat ini dipraktikkan, termasuk Buddhisme Indo-Tibet , Buddhisme Esoterik Cina , Buddhisme Shingon , dan Buddhisme Newar .

Terminologi

Dalam Buddhisme Tibet yang dipraktikkan di wilayah Himalaya di India , Nepal , dan Bhutan , Tantra Buddhis paling sering disebut Vajrayāna (Tib. , dorje tekpa , Wyl. rdo rje theg pa ) dan mantra Rahasia (Skt . Guhyamantra , Tib. གསང་ སྔགས་, bernyanyi ngak , Wyl. sngags gsang ). The vajra adalah senjata mitos terkait dengan Indrayang dikatakan tidak dapat dihancurkan dan tidak dapat dipecahkan (seperti berlian) dan sangat kuat (seperti guntur). Dengan demikian, istilah tersebut diterjemahkan secara beragam sebagai Kendaraan Berlian, Kendaraan Petir, Kendaraan yang Tidak Dapat Dihancurkan dan sebagainya.

Buddhisme Esoterik Cina umumnya dikenal dengan berbagai istilah seperti Zhēnyán ( Cina : , secara harfiah berarti “kata yang benar”, mengacu pada mantra), Tángmì atau Hanmì (唐密 – , ” Esoterisme Tang ” atau ” Esoterisme Han “) , Mìzōng (密宗, “Sekte Esoterik”) atau Mìjiao (Hanzi: ; Pengajaran Esoterik). Istilah Cina mì密 (“rahasia, esoterik”) adalah terjemahan dari istilah Sansekerta Guhya (“rahasia, tersembunyi, mendalam, muskil”).

Di Jepang, esoterisme Buddhis dikenal sebagai Mikkyō (密教, “ajaran rahasia”) atau dengan istilah Shingon (terjemahan bahasa Jepang dari Zhēnyán ), yang juga mengacu pada sekolah tertentu Shingon- sh (真言宗).

Sejarah

Mahasiddha dan gerakan tantra

Buddhisme Tantra diasosiasikan dengan kelompok yogi pengembara yang disebut mahasiddha di India abad pertengahan . Menurut Robert Thurman , tokoh-tokoh tantra ini berkembang pesat selama paruh kedua milenium pertama Masehi. Menurut Reynolds (2007), para mahasiddha berasal dari periode abad pertengahan di India Utara dan menggunakan metode yang sangat berbeda dari yang digunakan di biara-biara Buddhis, termasuk berlatih di tanah kuburan .

Karena latihan Tantra berfokus pada transformasi racun menjadi kebijaksanaan, lingkaran yoga berkumpul dalam pesta tantra , sering kali di tempat-tempat suci ( pitha ) dan tempat-tempat ( ksetra ) yang meliputi menari, menyanyi, praktik permaisuri dan menelan zat-zat tabu seperti alkohol, urin, dan daging. Setidaknya dua mahasiddha yang dikutip dalam literatur Buddhis sebanding dengan orang suci Shaiva Nath ( Gorakshanath dan Matsyendranath ) yang mempraktikkan Hatha Yoga .

Menurut Schumann, sebuah gerakan yang disebut Sahaja- siddhi berkembang pada abad ke-8 di Bengal . Itu didominasi oleh mahasiddha pengembara berambut panjang yang secara terbuka menantang dan mengejek pendirian Buddhis. Mahasiddha mengejar siddhi , kekuatan magis seperti penerbangan dan persepsi ekstrasensor serta pembebasan spiritual. Ronald M. Davidson menyatakan bahwa,

Siddha Buddhis menunjukkan perampasan bentuk sosiologis yang lebih tua — orang bijak/penyihir independen, yang tinggal di zona liminal di perbatasan antara ladang dan hutan. Ritual mereka melibatkan penggabungan praktik seksual dan visualisasi mandala Buddhis dengan perlengkapan ritual yang dibuat dari bagian tubuh manusia, sehingga kontrol dapat dilakukan atas kekuatan yang menghalangi kemampuan alami siddha untuk memanipulasi kosmos sesuka hati.

Paling ekstrem, siddha juga mewakili posisi defensif dalam tradisi Buddhis, diadopsi dan dipertahankan untuk tujuan keterlibatan agresif dengan budaya kekerasan publik abad pertengahan. Mereka memperkuat reputasi kesucian pribadi mereka dengan desas-desus tentang manipulasi magis berbagai rasa wanita iblis ( dakini ,yaksi , yogini ), kuburan hantu ( vetala ), dan hal-hal lain yang bertabrakan di malam hari. Beroperasi di pinggiran biara dan masyarakat sopan, beberapa mengadopsi perilaku yang terkait dengan hantu ( preta , pisaca ), tidak hanya sebagai praksis agama tetapi juga sebagai perpanjangan dari ancaman tersirat mereka.

Tantra

Banyak elemen yang ditemukan dalam literatur tantra Buddhis tidak sepenuhnya baru. Sutra Mahāyāna sebelumnya sudah mengandung beberapa elemen yang ditekankan dalam Tantra, seperti mantra dan dharani . Penggunaan syair atau frasa pelindung sebenarnya berasal dari periode Veda dan dapat dilihat dalam teks Buddhis awal , di mana mereka disebut paritta . Praktik visualisasi Buddha seperti Amitābha juga terlihat dalam teks-teks pra-tantra seperti Stra Sukhāvatīvyūha yang Lebih Panjang .

Ada sutra Mahāyāna lain yang berisi materi “proto-tantra” seperti Gandavyuha dan Dasabhumika yang mungkin telah menjadi sumber utama citra visual untuk teks Tantra. Teks-teks Mahāyāna yang belakangan seperti Kāraṇḍavyūha Sūtra (c. abad ke-4-5 M) menjelaskan penggunaan mantra-mantra seperti Om mani padme hum , yang diasosiasikan dengan makhluk yang sangat kuat seperti Avalokiteshvara . Sutra Hati yang populer juga mencakup mantra.

Umat ​​Buddha Vajrayāna mengembangkan kumpulan besar teks yang disebut Tantra Buddhis , beberapa di antaranya dapat ditelusuri setidaknya pada abad ke-7 tetapi mungkin lebih tua. Penanggalan tantra adalah “tugas yang sulit, memang mustahil” menurut David Snellgrove .

Beberapa paling awal dari teks-teks ini, Kriya tantra seperti Mañjuśrī-mūla-kalpa (c. abad ke-6), mengajarkan penggunaan mantra dan dharani untuk sebagian besar tujuan duniawi termasuk menyembuhkan penyakit, mengendalikan cuaca dan menghasilkan kekayaan. The Tattvasaṃgraha Tantra ( Ringkasan Prinsip ), digolongkan sebagai “Yoga tantra”, adalah salah satu tantra Buddhis pertama yang berfokus pada pembebasan yang bertentangan dengan tujuan duniawi. Dalam tantra awal lainnya, Vajrasekhara (Puncak Vajra), skema berpengaruh dari lima keluarga Buddha dikembangkan. Tantra awal lainnya termasuk Mahāvairocana Abhisaṃbodhi danGuhyasamāja (Pengumpulan Rahasia).

Guhyasamāja adalah kelas Tantra Mahayoga , yang menampilkan bentuk praktik ritual yang dianggap “tangan kiri” ( vamachara ) seperti penggunaan zat tabu seperti alkohol, praktik permaisuri, dan praktik kuburan yang membangkitkan murka dewa. Ryujun Tajima membagi tantra menjadi tantra-tantra yang merupakan “perkembangan pemikiran Mahāyānis” dan tantra-tantra yang “terbentuk dalam pola yang agak populer menjelang akhir abad kedelapan dan menurun menjadi esoterisme kiri”,

“esoterisme kiri” ini terutama mengacu pada tantra Yogini dan karya-karya selanjutnya yang terkait dengan yogi pengembara. Praktek ini bertahan dalam Buddhisme Tibet, tetapi jarang dilakukan dengan orang yang sebenarnya. Lebih umum bagi seorang yogi atau yogini untuk menggunakan permaisuri yang dibayangkan (dewa tantra Buddhis, yaitu yidam).

Tantra-tantra selanjutnya seperti Tantra Hevajra dan Chakrasamvara digolongkan sebagai ” tantra Yogini ” dan mewakili bentuk akhir perkembangan tantra Buddhis India pada abad kesembilan dan kesepuluh. The Kalachakra Tantra dikembangkan di abad ke-10. Ini terjauh dari tradisi Buddhis sebelumnya, dan menggabungkan konsep mesianisme dan astrologi yang tidak ada di tempat lain dalam literatur Buddhis.

Menurut Ronald M. Davidson, kebangkitan Buddhisme Tantra merupakan respons terhadap struktur feodal masyarakat India pada periode awal abad pertengahan (ca. 500-1200 M) yang melihat raja-raja diilahikan sebagai manifestasi para dewa. Demikian juga, para yogi tantra mengonfigurasi ulang praktik mereka melalui metafora pentahbisan ( abhiśeka ) sebagai penguasa ( rājādhirāja ) dari istana mandala dari pengikut ilahi, sebuah metafora kekaisaran yang melambangkan benteng-benteng raja dan kekuatan politik mereka.

Legenda tradisional

Menurut beberapa tantra Buddhis serta sumber Buddhis tradisional Tibet, tantra dan Vajrayana diajarkan oleh Buddha Shakyamuni , tetapi hanya untuk beberapa individu. Ada beberapa cerita dan versi tentang bagaimana tantra disebarkan. The Jnana tilaka Tantra , misalnya, memiliki negara Buddha bahwa tantra akan dijelaskan oleh Bodhisattva Vajrapani. Salah satu legenda paling terkenal adalah raja Indrabhuti (juga dikenal sebagai Raja Ja) dari Oddiyana (tokoh yang terkait dengan Vajrapani, dalam beberapa kasus dikatakan sebagai emanasinya).

Catatan lain mengaitkan wahyu tantra Buddhis dengan Padmasambhava , mengklaim bahwa dia adalah emanasi Amitaba dan Avaloketishvara dan bahwa kedatangannya diprediksi oleh Sang Buddha. Beberapa catatan juga mempertahankan Padmasambhava adalah reinkarnasi langsung dari Buddha Shakyamuni.

Tempat dalam tradisi Buddhis

Berbagai klasifikasi dimungkinkan ketika membedakan Vajrayāna dari tradisi Buddhis lainnya. Vajrayāna dapat dilihat sebagai yana ketiga , setelah rāvakayāna dan Mahayana . Vajrayāna dapat dibedakan dari Sutrayana . The Sutrayana adalah metode menyempurnakan kualitas yang baik, di mana Vajrayana adalah metode mengambil hasil dimaksudkan Kebuddhaan sebagai jalan. Vajrayāna juga dapat dibedakan dari paramitayana. Menurut skema ini, Mahayana India mengungkapkan dua kendaraan ( yana ) atau metode untuk mencapai pencerahan: metode kesempurnaan ( Paramitayana) dan metode mantra ( Mantrayana ).

The Paramitayana terdiri dari enam atau sepuluh paramita , yang Kitab Suci mengatakan bahwa dibutuhkan tiga tak terhitung aeon untuk memimpin satu ke-Buddha. Literatur tantra, bagaimanapun, mengklaim bahwa Mantrayana menuntun seseorang menuju Kebuddhaan dalam satu masa kehidupan. Menurut literatur, mantra adalah jalan yang mudah tanpa kesulitan bawaan Paramitayana . Mantrayana kadang-kadang digambarkan sebagai metode bagi mereka yang memiliki kemampuan rendah. Namun praktisi mantra masih harus mematuhi sumpah Bodhisattva.

Terminologi

Terminologi yang terkait dengan Buddhisme Vajrayana dapat membingungkan. Sebagian besar istilah berasal dari bahasa Sansekerta dari Buddhisme India tantra dan mungkin telah melewati budaya lain, terutama budaya Jepang dan Tibet, sebelum diterjemahkan untuk pembaca modern.

Komplikasi lebih lanjut muncul karena istilah yang tampaknya setara dapat memiliki variasi penggunaan dan makna yang halus menurut konteks, waktu, dan tempat penggunaan. Masalah ketiga adalah bahwa teks-teks Vajrayana menggunakan tradisi tantra bahasa senja , suatu sarana pengajaran yang sengaja dikodekan. Metode pengajaran yang tidak jelas ini mengandalkan simbolisme serta sinonim , metafora , dan asosiasi kata menambah kesulitan yang dihadapi oleh mereka yang mencoba memahami Buddhisme Vajrayana:

Dalam tradisi Vajrayana, yang sekarang dilestarikan terutama dalam silsilah Tibet, telah lama diakui bahwa ajaran-ajaran penting tertentu diungkapkan dalam bentuk bahasa simbolis rahasia yang dikenal sebagai saṃdhyā-bhāṣā , ‘Bahasa Senja’.

Mudrā dan mantra , maṇḍala dan cakra , perangkat misterius dan diagram yang sangat populer dalam budaya hippie pseudo-Buddha tahun 1960-an, semuanya adalah contoh Twilight Language Istilah Buddhisme Tantra awalnya tidak digunakan oleh mereka yang mempraktikkannya. Seperti yang dijelaskan oleh cendekiawan Isabelle Onians:

“Buddhisme Tantra” bukanlah transkripsi dari istilah asli, tetapi mata uang yang agak modern, jika tidak sepenuhnya barat. Untuk tāntrika Sansekerta yang setara ditemukan, tetapi tidak dalam teks-teks Buddhis. Tāntrika adalah istilah yang menunjukkan seseorang yang mengikuti ajaran kitab suci yang dikenal sebagai Tantra, tetapi hanya dalam Saivisme , bukan Buddhisme Buddhisme Tantra adalah nama untuk sebuah fenomena yang menyebut dirinya sendiri, dalam bahasa Sansekerta, Mantranaya, Vajrayāna, Mantrayāna atau Mantramahāyāna (dan tampaknya tidak pernah Tantrayāna).

Para praktisinya dikenal sebagai mantrin , yogi , atau sādhakas. Jadi, penggunaan kata sifat “Tantra” dalam bahasa Inggris untuk agama Buddhis yang diajarkan dalam Tantra bukanlah asli dari tradisi, tetapi merupakan istilah pinjaman yang sesuai dengan tujuannya.

By gaykuesiac
No widgets found. Go to Widget page and add the widget in Offcanvas Sidebar Widget Area.